Jamie Carragher Ingin Coutinho Balik Ke Liverpool

Jamie Carragher

Mantan bek Liverpool Jamie Carragher telah mengungkapkan bahwa ia akan senang melihat Philippe Coutinho bergabung kembali dengan jajarannya di Anfield.

Gelandang internasional Brasil meninggalkan The Reds untuk Barcelona pada Januari 2018 dengan nilai £ 142 juta ($ 201 juta), tetapi ia gagal menetap di Camp Nou dan dikabarkan akan berada di pasar musim panas ini karena Barca berpotensi mencoba mendanai kepindahan ke Neymar. Carragher, yang sekarang bekerja sebagai pakar, mengatakan Coutinho akan menawarkan opsi berbeda kepada The Reds sebagai gelandang kreatif.

“Saya masih berpikir mereka bisa menambah pemain kreatif,” kata Carragher kepada Pundit Arena.

“Saya mengatakannya sebelumnya, saya ingin melihat Liverpool membawa kembali Coutinho jika itu memungkinkan.” Jelas, itu tidak berhasil baginya di Barcelona. Saya hanya berpikir dia akan menjadi tambahan yang bagus. Anda punya Lallana dan Shaqiri di posisi itu, tetapi mereka bukan Coutinho. Dia akan memberikan sesuatu yang mereka tidak bisa dibandingkan dengan Manchester. ”

Gelar Liga Premier jatuh ke City musim lalu meskipun Liverpool mengumpulkan 97 poin, dan hanya kalah sekali musim melawan juara pada Januari. Dan Carragher mengakui bahwa menangkap City akan menjadi tugas berat bagi mantan timnya.

“Sembilan puluh tujuh poin adalah pencapaian yang fenomenal. Jadi, dalam beberapa hal, jika Liverpool mendapat 90 poin, saya tidak berpikir mereka telah mundur, karena sangat sulit dilakukan lagi. Tetapi mereka harus berharap bahwa City kembali juga, sedikit. ”

Liverpool memang mengangkat trofi Liga Champions musim lalu, sesuatu yang juga diraih Carragher dalam karier yang membuatnya tampil 508 kali untuk Merseysiders, dalam 17 tahun. Penduduk asli Liverpudlian berpikir tim berada dalam posisi terbaik mereka selama tiga dekade, dan akhirnya memiliki kekuatan finansial untuk bersaing dengan klub-klub besar di Liga Premier.

“Sekarang, semua orang memiliki kepercayaan diri yang besar pada klub,” tambahnya.

“Mereka tahu persis apa yang mereka lakukan. Era lain adalah Gerard Houllier, tetapi Anda tidak pernah merasa kami benar-benar bisa bersaing dengan Manchester United pada waktu itu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>